Midang Lahat


Yoihh! Lebaran Idul Adha kali ini diberi kesempatan tuk menyicipi suasana Lahat. Jikalau tahun lalu di Lampung, tahun ini di Lahat. Sudah menjadi tradisi jikalau lebaran Idul Adha tidak pulang ke kampoeng halaman di Padang. Maklum, banyak menghabiskan waktu di jalan, jadi takutnya sok gak produktif.

Ini tuk kedua kalinya mampir di kota Batubaranya Sumsel. Jikalau terdahulu hanya sebentar saja, Alhamdulillah sekarang bisa bermalam hingga 3kali. Mencari insipirasi itu tak gampang | Alhamdulillah ada secuil inspirasi yang bisa ditambang di sini.

Enaknya itu bercerita lewat futu-futu, jadi nanti kan ditampilkan best futu yang layak dikonsumsi khalayak banyak🙂

rider kesiangan

Masa reses kami kali ini beranggotakan 4 orang. Memacu si kuda besi dengan kecepatan “standar” kami tiba di kota Lahat dengan waktu tempuh hampir 4 jam. Disambut hangat oleh jeme Lahat rasanya sesuatu banget. Berkesan deh🙂

Selama di perjalanan kami di sambut orang-orang yang tak henti tuk tersenyum. Ada yang make baju koko, ada yang make jas, ada yang kameja rapi, de el el. Kita bahas itu di lain waktu aja yaa. Hehe. Oiya, kami berangkat ke Lahat tepat di Hari Arafah.

Banyak hal baru yang kudapat di sana; mulai dari kance-kance, kosa kata yang kupikir gak masuk di akal (tapi tetap diterima ajalah), tempat-tempat yang layak dikunjungi yang ternyata cuma secuil disini, aspirasi warga asli lahat, masakan-masakan Lahat yg terkadang hanya berbeda nama dg daerah lain, dan keunikan lainnya.

/ 26 oktober \ setelah solad Ied kami segera bergegas balik ke rumah | Alhamdulillah tepat ketika doa selesai dilantunkan | gerimis hujan mulai menyerbu bumi | subhanallah, adem banget!! | seharian pull kami di lingkungan dekat rumah saja| kumpulan air tak hentinya diturunkan hingga siang hari dari kolong langit |end

calon keluarga bahagia

/ 27 oktober \ berencana tuk mengunjungi jeme Lahat lainnya | masih sodaranya babang PH| daerah Gn. Batu | ini unforgettable moment for me | why? | akses masuk ke daerah ini via jembatan gantung | ada 3 buah lagi |bisa jadi ini jembatan gantung terpanjang di Indonesia|kurasa adalah panjangnya 600-800m | disaat bang ATP udah give up | gak mau kendarai motor lewat jembatan gantung [JG] | naluri lelakiku muncul seketika | orang lain bisa kenapa kita tidak | modal cuman intuisi yang menggelora |maklum anak muda, yg penting prosesnya |cceeezzz, berbonceng dengan babang NJ dalam menunggangi Vario baru yg body-nya gede banget |waswas selama di pucuk jembatan | jalanan ini serasa berpuluh-puluh kilometer ujungnya | ngesot bersama Vario di atas tumpukan kayu yang saling bergesekan ke kanan-kiri |akhirnya sampai jua di ujung JG | dengan tangan yang kram, muka agak pucat, detak jantung ditabuh dg kuenceng | completo deh, tapi itulah sensasinya | selagi muda yaa dicoba toh nduk |

JG gunung batu
JG gunung batu
ngesot kiri kanan
ekspresi setelah ngesot di JG
JG dari bawah
cubo tuk belagak
dak lagi ngesot | bejalan bae
mau ke Jagungan

disinilah unek-unek warga sekitar ditumpahkan | saat ini kalian hanya mahasiswa, tapi bangsa ini akan dipimpin oleh kalian nak | jangan lupakan kampungmu! | mereka (warga disana) pengen sekali daerah mereka disinggahi oleh mahasiswa KKN | mereka butuh ilmu-ilmu pertanian | mereka butuh ilmu-ilmu terapan | semoga bisa terwujud, aamiin | masih lanjut, tapi cukup sampai sini aja lah yoo | malamnya kami lanjut tuk nyate | hasil daging kurban yg di didapat kemaren di buatkan sate | tapi sayang ada 1 orang babang kita yang gak bisa makan daging sapi | katanya gak bisa makan daging hewan berkaki empat | kata tuan rumah itu menghilangkan ½ kenikmatan makan di dunia, haha | caknyo cukup be lah | end

sate cs
special for dinner

/ 28 oktober \ tepat dengan hari Soempah Pemoeda | udah tua aja ne umur Pemoeda Indonesia | masuk ke 84, ngalahin umur Kemerdekaan Bangsa | tanggal ini waktunya pulang | ya, kembali ke aktivitas seperti sedia kala | kami mampir dulu ke rumah oom Y di Muare Enim| biasalah, silaturahim dulu ama calon penguasa setempat | dari sekarang harus dibangun basis massa disini #eh | sudahlah, udah malam dan mulai menggila | end

sok jadi rider sejati
hasil penjarahan kami di enim
mesranya mereka berdua🙂
dak afdhol kalo idak moto bukit sikok ini

11 thoughts on “Midang Lahat

  1. Mengutip kata-kata : orang lahat pengen ada mahasiswa yg bisa KKN disana > perlu jd wacana kedepannya tuk Unsri…

    btw, baru tahu kalo spasi dah ganti garis tegak lurus…helloww,,bingung jadi bacanya, banyak pernak pernik😀

    • iya buk pertanian, mereka butuh nian penyuluhan pertanian | semoga nanti bisa diadakan |

      hahaha,,,itu style baru ngeblog 2012, jadi mau tak mau harus dijadikan trensetter..

  2. tetiba mendadak pengen mudik.
    nginak ayek lematang yg agk jernih dibanding musi

    itu jembatan gantung yang dari kota kan?
    pohonny sdh tinggi2 y, batu sungainy dk keliatan.

Tinggalkan Pesan

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s