Jualan Sedekah


Kami terima 2 ribu rupiah, alhamdulillah…

Siapa lagi yang kan menyusul…

Kami terima lagi 5 ribu rupiah dari hamba Allah, alhamdulillah…

Ayo siapa lagi yang berfastabiqul khairat…

Kayaknya lagi dalam perjalanan ni….

Ayo siapa lagi….

Kami terima lagi 20 ribu rupiah, 5 ribu rupiah, 4 ribu rupiah, alhamdulillah…

Ayo mana lagi, nah datang toke nasi goreng, 5 ribu rupiah, alhamdulillah…

Siapa lagi………..

Ya itulah sepenggal orasi yang diucapkan oleh seorang jemaah masjid Amal yang bernama pak Syaiful. Ini merupakan kegiatan rutin selama Ramadhan Pengurus BKM Masjid Amal, dimana lebih kurang 25 menit setelah sholat isya atau menjelang sholat sunnah tarawih diadakan pengutipan infak. Uniknya disini pengutipan bukan seperti biasa yang hanya dengan “menjajakan” keranjang infak, tapi seperti berkoar-koar layaknya jualan di pajak (pasar-red). Pak Syaiful tadi mulai berkoar-koar diawali dengan pembukaan / mukadimah sebentar, lalu mulailah “jualan infak”-nya BKM Masjid Amal. Itu dilakukan rutin selama bulan Puasa ini. Disini tidak ada kultum ba’da sholat isya maupun ba’da sholat sunnah tarawih. Kultum hanya ada ba’da sholat subuh.

Kalo menurut saya sih memang dahsyat hasil jualannya, sampe malam ke tiga Ramadhan 1432H ini saja telah terkumpul 3 juta lebih, yang mana rata-rata 1juta lebih tiap malamnya. Jemaah yang hadir merasa “ditantang” untuk berlomba-lomba dalam kebaikan. Dari yang tua sampai yang muda pasti ikut serta dalam “jual beli” ini.

Pengalaman ini saya rasa unik, sebab baru pertama kali saya jumpai cara unik pengurus BKM Masjid yang seperti ini. Semoga saja Jemaah yang “membeli” infak tersebut benar-benar ikhlas dalam mengharapkan ridho Allah semata.

Wallahu’alam.

Pengalaman unik kamu selama Ramadhan apa??

Ini ceritaku, ceritamu apa…

*gaya ind***e

Share disini nyok…. 🙂

Advertisements

medanPart1


Kali ini saya ingin berbagi pengalaman ketika awal datang saya ke kota Medan, setelah sekian lama tak kesini (kalo gak salah tahun 2000).

Saya berangkat dari Kota Pempek menuju kota Medan dengan sabuah misi, yang tak lain dan tak bukan yaitu KP, atau kata teman2 artinya Kerja Praktek.hehe… Saya berangkat ke medan dengan menggunakan Pesawat Darat.

Ada satu hal yang mengusik saya ketika masuk perbatasan Sumut dg Riau yaitu doorsmeer, ya #doorsmeer. Bagi teman2 yg baru berkunjung ke Sumut atau Aceh merupakan menambah kosa kata baru. Awalnya saya tak ambil pusing, mungkin istilah di daerah2 biasa aja, sebab yg saya lewati desa2, tapi ketika sampai di kota Medan, ternyata #doorsmeer itu merupakan tempat pencucian mobil, istilah kampung sayanya CarWash. Nah lho…kok jauh amat yak hubunganya?? atau saya aja yg memang gapbada (gagap bahasa daerah).hehe…Tak masalah lah, ngapain juga di ambil pusing.betul tidak??

Banyak hal yg bisa saya komentari ttg kota Medan (begitulah manusia, hanya bisa berkoar-koar tak jelas,hehe), salah satunya tentang sistem transportasinya. Ketika masih di palembang, saya diwanti-wanti sama teman2 kampus, “ko mau ke Medan ya?? hati2 aja nanti ko pening lihat angkotnya”, ada lagi yang ngomong, “moga2 ko gak tersesat aja naek angkot disana ya, sebab jumlah nomornya ampe ratusan”; dalam hati mikir juga ” kayak parah kali lah transportasi disana, but never mind, dicoba dulu biar tau”. Ternyata emang benar, transportasi disini bisa dikatakan “kacau balau” kalo menurut ane yo (nanti marah pulak orang medan ama aku),hehe. Oya,saya “ngantornya” disini naek angkot, biasalah maske (mahasiswa kere),hehe…

Untung aja pertama naek angkot udah ditunjuki sama om saya disini buat naek angkot yg mana aja agar “selamat dan aman” ampe tujuan. Dari rumah saya yang jaraknya lebih kurang 40km ke kantor tmpat KP, saya naek 2x angkot. Angkot Binjei ama angkot 65 ( Tembung,Aksara – P.Baris ). Yup,saya tinggal di Binjei di tempat nenek tercinta. Ternyata memang benar angkot disini sangat buanyaaaakkk…..nomor angkotnya aja ampe seratusan,kira2 orang medan sendiri hafal gak ya nomornya serta trayeknya kemana aja??
Oya, kemaren sempat nanya ama pak pol, “pak,kalo angkot jurusan Tembung yang mana ya?? nomor berapa??” , eh malah dijawab “gak tau dek, kamu tunggu aja disana, lihat aja trayek yg ada di kacanya”, dalam hati mikir “pak pol aja gak tau, apalagi yg lain ya??”, hehe…#geleng2Kepala. Mungkin itu dulu yg dapet saya sharing sementara, kita nantikan di edisi selanjutnya. 🙂

to be continued….

NetreTelkom;9:53AM…