Kuliner Layo


Udah lama mau buat listing kuliner di Indralaya, tapi baru malam ini kesampaian tuk membuatnya. Semoga bermanfaat buat warga Unsri Indralaya, terutama para mahasiswa/i-nya 😀

Warung Soto Betawi

Sesuai dengan namanya, disini yang menjadi ciri khasnya ya soto Betawi. Betewey, udah tau belon soto Betawi gimana rayi-nya? Yang belon tau, kayak dibawah ini penampakanya.

Soto Betawi

Disini juga ada ayam bakar dan ikan nila presto. Kalo mengenai uenaknya, menurut gue disini sotonya uenak tenan, pas buat kantong mahasiswa pula. Kalo aslinya soto Betawi itu dikasih susu putih (pengalaman makan di Bandung), tapi kalo disini gak pakai makanya cukup memanjakan dompet. Kalo porsi ayam bakarnya lumayan besar dan gurih, uenaknya nampol. Kalo nila presto belum tau, coz belum sempat nyicip. Biasanya nila itu mahal yaa? Nunggu awal bulan aja deh,hehe.

Pecel Lele

Banyak sih yang jual pecel lele di sekitar Unsri, tapi yang berkesan di gue karena enak dan sambalnya yang nampol ada di depan Indomaret, pecel lele Cak Fuad. Harganya juga memanjakan dompet. Terus pecel lele depan gg.Lampung, pas pertigaan keluar dari jl. Nusantara.

Martabak Telor

Agak heran juga kenapa cuma 1 tempat yang jual martabak telor di sekitar kampus, sebab ini kan makanan khas Palembang. Biasanya ramai gitu kalo makanan khas. Lokasinya di sebelah pecel lele yang gue bilang diatas, depan gg.Lampung pertigaan jalan keluar dari jl.Nusantara. Disini ada martabak telor ayam dan bebek. Karena satu-satunya di Layo mungkin, jadi bagi gue ueenak. Ini tempat jadi pelarian kalo ada teman dari luar Sumsel yang lagi main ke kosan gue, yang mau nyicip makanan khas Palembang.

Warung nasi komplit

Kalo ini sih banyak, tergantung selera teman-teman mau makan yang seperti apa. Kalo yang pengen makanan yang rasanya Minang banget, ada warung nasi Pak Uwo di depan gg.Lampung juga, yang depan bengkel sepeda. Ada juga warung nasi Patra, depan komp. Mutiara 2, jalan lintas Plg-Kayu Agung. Kedua warung ini rasanya Minang banget, mengobati rasa rindu denai jo kampuang 🙂

Pempek

Namanya lupa tapi tempatnya sebelah PLN depan terminal Indralaya. Pas depan puskesmas Indralaya. Tempatnya kecil banget, tapi ramainyaaaaa. Ampun deh gue. Awalnya gue kira Cuma jual tekwan dan model, hingga diajak teman kesana. Ternyata pempek didalamnya melimpah banget, mungkin bisa saingan dengan pempek Candy dan Pak Raden kalo di Palembang.

Bakso

Kalo yang terenak di Layo masih si Gajah Mungkur sih menurut gue. Bakso dan rasanyo nampol di lidah gue. Bakso Gajah Mungkur di timbangan, di depan bengkel Suzuki, sebelah Indomaret.

Oiya, ada juga bakso yang isinya cabe ijo. Tau gak dimana? Di bakso Jontor depan Buana. Awalnya apa sih yang menjadi ciri khas bakso ini, ternyata isi baksonya sekumpulan cabe ijo. Ajibb.pedesss banget dah!

Es Campur

Kalo es campur masih megang yang ada di Bakso Dugem deh. Tiap buka puasa ataupun ingin nge-es campur kami se-genk sering nongkrong ke sana. Meskipun ada bakso, tapi kami lebih milih es campurnya bae, hehe.

Ayam Bakar

Yang lumayan enak ada di depan masjid Muhajirin, tempat ini dulunya juga buka cabang di timbangan, dekat Tugu tapi udah digusur. Jadi cuman 1 doank sekarang. Ada soto ayam juga disini. Serta menu lainnya. Lumayan lengkap lah, kalo harga sesuai kantong mahasiswa juga.

Pindang Patin

Kalo nge-pindang yang segernya di komp. Persada. Lokasinya dekat mesjid depan rental computer. Disini juga warung nasi komplit, tapi yang menjadi plusnya ada juga pindang, tempoyak, dan pepes. Seger deh kuahnya. Pindangnya juga murah, cuman 7rebo. Sedep gak tu. Postingan gue yang tentang nge-pindang pertama kali ya disini lah tempatnya.

Nasi goreng ce-es

Kalo nasi goreng, kwitiau goreng, bihun goreng, sate Madura, dan lain lain yang lumayan lengkap di sebelah mesjid Muhajirin. Nama tempatnya Sate Madura. Komplit deh disini. Kalo udah bosan dengan nasi putih, bisa dicoba sekali-sekali. Kalo harganya emang agak berat sih, paling murah 10ribu buat nasgor standar, tapi enak kok. Gak kecewa deh.

Oiya, ada juga nasi goreng yang mengingatkan dengan nasi goreng mami gue di rumah. Tepatnya di gg.Buntu. Orang-orang  nyebutnya warung Medan. Sebab yang punya warung ini orang tapanuli selatan. Disini nasgornya nampol deh, gurih dan enak. Nasi gorengnya plus kacang tanah goreng. Porsinya juga banyak, harganya pun murah. Cukup 7rebo doank. Mahasiswa banget dah!

Sekelas restoran

Kalo yang udah punya nama gitu sih ada RM. Sederhana, RM. Pagi Sore, dan RM. Tiga Saudara.

Fastfood

Yang baru buka ada Jumbo Fried Chicken di Indralaya Trade Center (ITC). Baru bukan nian yang ini, jadi belum sempat mampir. Trus ada CFC (California Fried Chicken) yang lagi tahap renovasi ruko,lokasinya ada di komplek ruko TPI, di seberang pom bensin.

Kayaknya fastfood udah merambah ke Indralaya. Apakah ini sebuah keuntungan atau kerugian? Lihat saja nanti. Sepertinya bakal berjamuran fastfood yang bakal buka cabang di Indralaya. Semoga tidak menggilas makanan lokal dan tidak membuat kanker (kantong kering), hehe.

Itu mungkin beberapa kuliner yang udah gue rasain kelezatannya, kalo ada yang belum disebutkan, silahkan di comment yaaa. Jadi ntar gue bisa ke TKP buat nyicip kuliner disana. Terus lestarikan kuliner Indonesia #yeah! #KulinerUnsri #anakLayo #aLay

Advertisements

Malam 121112


Hmmm. Hari ini merupakan hari kuliner bersejarah dalam kehidupanku. Sebuah hal penting telah aku lakukan hari ini. Sebisa mungkin aku kan mengingat tanggal ini, tanggal 12 November 2012 / 12-11-12. Aku telah melanggar ritual sakral itu. Tak terbayang bagiku tuk melanggar kebiasaan itu. Bermula dari ajakan sohib tuk mampir ke Persada. Aku tak mau salahkan dia. Jangan, terlalu naif tuk menyalahkan orang lain. Diri inilah yang seharusnya bisa menahan nafsu. Tapi itulah manusia, punya kadar nafsu yang berbeda-beda. Punya akumulasi rasa yang berbeda dan unik. Jangan pernah menyamaratakan persepsi seseorang dalam memandang sebuah hal. Itu semua anugerah dari langit tuk umat manusia.

Kembali lagi ke kasus ini. Bagi orang lain ini merupakan hal biasa. Terlalu sederhana mungkin, tapi bagiku? Sampai-sampai aku melaporkan hal bersejarah barusan ke blog ini, semacam report tuk kalian. Kalian harus mengetahuinya, kenapa? Agar suatu saat ketika kalian menghadapi kondisi layaknya diriku saat ini. Kalian telah punya modal dari pengalamanku. Cukuplah aku menjadi korban, cukup seorang.

Ketika otakku kebingungan tuk memilih apa, tanganku telah mampir ke suatu wadah. Berisi cairan-cairan kehijauan diselimuti daun kehijauan. Tak apalah. Ketika bingung melanda diriku kembali, aku jadi galau, seleraku membuncah. Suasana sekitar yang lembab lagi dingin semakin menguatkan tekadku, mereka mampu mengalahkan logika tuk bisa membuat sejarah, memecahkan habits yang tak pernah aku lakukan selama berada di kota Pempek ini. Sejak pertama kali menginjakkan kaki di Bumi Sriwijaya tak pernah terpikirkan tuk melakukan ini.

Dahulu kala emang pernah mencobanya, tapi tidaklah selengkap malam ini. Paling hanya “nyongkel” punya teman, sekedar tahu saja. Takut dikatakan orang sini katrok, udah 4 tahunan di Sumsel belum pernah nyubo ini. Tapi akhirnya malam ini, semua yang kuyakini selama ini luntur perlahan-lahan. Awalnya ngeri tuk melihatnya apalagi tuk “menghirupnya”, tapi kuberanikan diri. Apalagi di depanku ketika berhadapan dengan yang “itu”, berdiri berduduk sesosok pemuda tanggung yang siap memecahkan urat-urat ketawanya.

Perlahan…perlahan…masuk ke dalam rongga-rongga pipa tubuhku. Cairannya mengalir dengan lambat. Perlu diresapi terlebih dahulu sebelum berujung di saluran ini. Hangatnya pas kurasa. Aku yang notabene berasal dari Tanahnya Pesantan dipaksa tuk berubah selera malam ini. Inilah Indonesia, dimana kaki berpijak, disanalah selera harus berubah. Mencoba semangkuk penuh Pindang Patin emang memecahkan logika-logika sesat yang ada. Harmoni dalam Rasa. Selamat malam, selamat istirahat. Tuk hal baru ini, biarlah menjadi selimut masa depanku.